Skip to content
Home » Bookkeeping Proses Pembukuan Untuk Setiap Perusahaan

Bookkeeping Proses Pembukuan Untuk Setiap Perusahaan

  • by
bookkeeping

Di dalam sebuah perusahaan bookkeeping (pembukuan) merupakan sebuah syarat mutlak yang diperlukan untuk menunjang kegiatan operasional perusahaan. Bagi perusahaan startup yang akhir-akhir ini sedang booming wajib mencatatkan seluruh transaksi keuangan dan pendanaan yang diperoleh.

Pembukuan adalah sebuah proses akuntansi yang melakukan kegiatan pencatatan atas setiap transaksi keuangan sehingga dapat diperoleh informasi keuangan. Secara umum pengertian pembukuan meliputi pencatatan berbagai jenis transaksi yang terjadi, penyimpanan, serta penyajian kembali semua data tersebut kepada perusahaan ataupun individu dalam bentuk laporan keuangan.

bookkeeping
Business people sitting in conference room and discussing business issues. Executive manager standing, pointing to document and explaining his idea to business team

Apa Perbedaan Akuntansi dengan Pembukuan?

Pembukuan adalah kegiatan yang fokusnya hanya pada pencatatan dan pengorganisasian data-data keuangan. Akuntansi adalah aktivitas atau kegiatan yang fokusnya pada interpretasi dan penyajian data-data keuangan dalam bentuk laporan keuangan. Dimana laporan keuangan tersebut yang akan digunakan baik oleh pengguna internal maupun eksternal.

Akuntansi akan memberikan informasi mengenai data-data secara teratur tentang transaksi keuangan dalam bentuk laporan keuangan.Pemberian informasi keuangan yang akan membantu manajer, investor, otoritas pajak dan pembuat keputusan lain.

Hasilnya adalah pemahaman yang lebih baik tentang profitabilitas aktual, dan kesadaran akan arus kas dalam bisnis.

Sedangkan pembukuan (bookkeeping) adalah proses pengorganisasian, penggolongan, ringkasan, dan pelaporan unsur-unsur akuntansi seperti laba, rugi, arus kas, secara rapi dan teratur terhadap data-data transaksi yang telah dicatat.

Sehingga dapat disimpulkan bahwa pembukuan memang bagian dari akuntansi, namun memiliki perbedaan prinsip.

Lalu apa yang dimaksud dengan Bookkeeper?

Bookkeeper adalah pemegang pembukuan yang merupakan pusat utama untuk hampir semua informasi keuangan dan penggajian di perusahaan.

Seorang Bookkeeper akan ditugaskan untuk membayar tagihan, menagih hutang, menjalankan daftar gaji, serta menyerahkan semua formulir pemerintah, pembayaran pajak penjualan, dan pemotongan gaji.

Tanggung jawab seorang Bookkeeper diantaranya adalah sebagai berikut:

  1. Mencatat transaksi keuangan harian dan selesaikan proses pengiriman.
  2. Merekonsiliasi pajak penjualan, pajak gaji, serta rekening bank pada akhir setiap bulan.
  3. Memantau transaksi dan laporan keuangan.
  4. Memproses piutang dan hutang perusahaan.
  5. Memproses cek dan memahami buku besar.
  6. Jika diperlukan, seorang Bookkeeper dapat bekerja dengan seorang akuntan.
  7. Menangani urusan penggajian bulanan menggunakan perangkat lunak akuntansi.

Perangkat Lunak Menggunakan Sistem Pembukuan?

Dalam penerapan bookkeeping yang baik dan akurat, menggunakan sistem pembukuan merupakan sebuah keharusan. Hal tersebut dikarenakan akan mengurangi kesalahan yang terjadi dalam proses pencatatan transaksi keuangan.

Sebuah software akuntansi yang didesain dengan kemudahan dan perhitungan yang akurat akan memberikan manfaat kepada perusahaan dalam membuat laporan keuangan secara realtime. Sistem pembukuan juga mampu menerapkan pencatatan secara akrual maupun cash basis, sesuai dengan kebiasan yang terjadi diperusahaan tersebut.

Proses pencatatan transaksi keuangan secara akrual akan membuat suatu perusahaan akan mencatat transaksi berdasarkan pada bukti-bukti keuangan yang terjadi. Hal ini menyebabkan informasi yang diperoleh menjadi lebih akurat.

Dasar Akuntansi Akrual (accrual basis) vs Kas (cash basis)

Untuk menerapkan pembukuan dengan benar, perusahaan harus terlebih dahulu memilih dasar akuntansi mana yang akan mereka ikuti. Perusahaan dapat memilih antara dua metode akuntansi dasar: akuntansi dasar kas atau dasar akrual. Perbedaan antara jenis akuntansi ini didasarkan pada waktu ketika perusahaan benar-benar mencatat penjualan (aliran masuk uang) atau pembelian (aliran uang keluar) dalam pembukuan.

 Cash Basis Accrual Basis
DefinisiMencatat transaksi hanya ketika uang tunai benar-benar diterima atau dibayarkan.Mencatat transaksi ketika itu terjadi, bahkan jika uang tunai tidak diterima atau dibayarkan.
Contoh: Anda membeli 200 unit produk dan akan membayarnya bulan depan.Tidak ada transaksi yang tercatat,Transaksi dicatat melalui akun hutang (kewajiban),

Mengapa pembukuan (bookkeeping) penting

Meskipun mungkin tampak jelas, mendetail, pembukuan yang menyeluruh sangat penting untuk bisnis dari semua ukuran. Tampak mudah, pembukuan dengan cepat menjadi lebih kompleks dengan diperkenalkannya pajak, aset, pinjaman, dan investasi.

Melacak aktivitas keuangan bisnis adalah tujuan pembukuan yang paling benar, yang berarti memungkinkan Anda untuk menyimpan catatan terkini dari jumlah masuk dan keluar saat ini, jumlah yang terhutang oleh pelanggan dan bisnis, dan banyak lagi.

Kelola Bookkeeping dan Akuntansi Lebih Mudah dengan Jurnal

Untuk semakin memudahkan pengelolaan laporan keuangan bisnis, Anda bisa juga menggunakan software pembukuan. Salah satu software pembukuan yang mudah dan dapat membantu Anda adalah Jurnal.

Jurnal menyediakan berbagai macam fitur untuk melakukan pengelolaan keuangan seperti menginput penjualan, pembelian, mencetak faktur, pencatatan persediaan, dan membuat laporan keuangan secara mudah, cepat dan aman.

FR Consultant Indonesia merupakan partner resmi dari jurnal.id sehingga untuk anda yang membutuhkan software akuntansi dan proses implementasi software pembukuan tersebut diperusahaan anda dapat menghubungi kami. Anda juga dapat melihat informasi seputar keuangan dan bisnis di Instagram kami.